Posted in papua, PNG

Bandara Jackson Airport – Port Moresby


PNG from WIkipedia

PNG atau Papua Niugini bisa ditempuh dengan dua cara.

Menurut orang Jayapura mereka harus keluar masuk hutan untuk menerobos perbatasan Irian Jaya dengan Papua Timur yaitu kota Vanimo. Dari Vanimo menggunakan pesawat AirNiugini ke Port Moresby yang berada di bagian ekor burung dari sebuah pulau bernama Papua.

Sementara saya mengakses PNG dari Singapore. Bagi orang PNG, konotasi Irian Jaya adalah milik Indonesia. Jadi mereka bingung ketika diberitahu pergantian nama dari Irian Barat menjadi Papua Barat.

Jarak tempuh dari Singapore ke Port Morresby (POM)adalah enam setengah jam. Kalau pesawat berangkat jam 21:00 dari Singapore maka setiba di sana jam 04:00 pagi, namun waktu disesuaikan dengan waktu POM, jadilah jam 6 pagi.

Begitu mendarat di lapangan terbang bernama Jackson Airport Port Moresby maka susah kita mengatakan bahwa negeri ini di kepala negarai oleh Ratu InggrisElizabeth ke-II. Pelayanan Imigrasi berjalan bak keong tutut.

Sebentar-sebentar mereka harus berkonsultasi dengan pengawasnya yang umumnya orang Australia.

Tidak ada toko atau lain-lain sebagaimana layaknya dilapangan udara standar International.

Anda seperti memasuki lapangan terbang Beranti di Lampung. Bedanya, tidak terlihat para penumpang yang menyisipkan uang kepada petugas imigrasi seperti yang sering kita lihat dan banyak dipraktekkan di Indonesia.

Kalau anda tidak memiliki Visa, kita bisa bayar Visa On Arrival di loket paling kiri sebesar 500 Kina atau 2 jutaan. Lucunya, satu-satunya penukaran uang ada dibelakang pintu pemeriksaan imigrasi. Saya tidak bisa membayangkan jika ada orang kedapatan tidak memilikiVisa lalu mau bayar apakah mereka harus melewati imigrasi untuk kembali membayar fiskal.

Saat pindah ke terminal Domestik, sekalipun sudah diberitahu berkali-kali bahwa begitu keluar terminal International langsung ambil trotoir ke kanan sejauh 200 meter. Namun tak urung saya masih “keder” -maklum sudah lima belas tahun tidak kemari. Cilakanya petugas yang saya tanyai dimana pesawat Air Niuginiyang mengambil trayek ke MORO, umumnya hanya mengangkat bahu. Atau menyarankan bertanya pada bagian informasi. Disini statusnya pejabat angkat bahu.

Diterminal penerbangan domestik sekalipun banyak warga PNG yang akan bepergian. Cara berpakaian mereka masih sederhana, umumnya masih bersendal jepit, celana pendek dan berhem atau kaos lengan pendek. Namun tidak terdengar suara berisik. Mereka hidmad antri, tidak pernah menyela antrian. Kalau ternyata antrian masih lama karena loket belum dibuka, dengan sabar mereka duduk bersila membuat lingkaran, lalu membuka bekalnya dan menikmati antrian sambil makan.

Keheranan saya timbul saat beberapa pesawat diberangkatkan, antrian tadi tidak ikut berangkat. Ternyata mereka masih menganut pola hidup-guyub mengantar kerabatnya. Dan Airport yang berpendingin udara merupakan alternatip untuk cuci mata.

Kalaupun ada gangguan, adalah bau khas keringat mereka. Kadang kamar sudah dibersihkan atau belum cukup dideteksi dari luar kamar, kalau tercium aroma khas, berarti seorang warga PNG pernah memasuki kamar saya. Kalau kepala mereka terasa gatal, biasanya mereka ambil ujung sisir atau pen ataupun pensil. Dan barang itulah yang dipakai untuk menggaruk kulit kepala. Maklum dengan rambut keriting gimbal, bakalan susah merambah kulit kepala. Jadi ada fungsi lain daripada pen selain untuk menulis.

Saturday, April 08, 2006

Author:

Hi.. Mimbar Saputro.. friend call me Mimbar. Live in Jakarta and Bekasi, Indonesia. Above 58 years old, love to write anything, but still afraid write in English. Retired real mudlogger, "promised" Directional Driller coordinator, "promised" mudlogger's Director. Since 6 Januari 2012 - been third time retired. My actual job is drilling rig "mudlogger" - a person who collect information based on drilling shit or cuttings. I like to write about drilling rig, but ones must remember the Oil industry is Tighthole Policy, therefore you cannot tell about your rig too much. After twice got "golden shake hand" another word for "early termination" - they said I am too old for such job, I am working in West Australia, the country where the older is the better. I love working here because the payment good, people nice, food superb. And they did not even bother how old am I as long as I can work, in good shape.Thats all. Hello: Nama saya Mimbar Bambang Seputro, tetapi di Pasport kadung ditulis SAPUTRO. Waktu kecil dipanggil PekBang. Kelahiran Banten Jawa Barat. Sebetulnya cita-cita sih menulis kehidupan saya pribadi sebab setiap orang pasti memiliki riwayat hidup yang bisa dibagikan kepada orang lain. Sayangnya banyak dari kita meninggalkan dunia bak sebuah orkestra indah yang belum pernah diputar karena tidak berani mencoba menulis kehidupannya. Bahkan banyak orang kalau namanya kebetulan mirip dan tersenggol - marahnya bukan main. Padahal apakah cerita kehidupan harus selalu glorius, penuh kemenangan. Banyak kan kita membaca otobiografi seperti sekolah pinter, anak Wedana, anak Orang kaya, Ganteng, ndak pernah salah sementara sayapun juga manusia, punya kelemahan. Saya bekerja di sebuah konsultan perminyakan di Australia. Namanya memang keren "MudLogger" tetapi pekerjaannya mengayak lumpur pengeboran. Setelah lumpur dibuang maka batuan yang sudah menjadi serpih ini kami tata teratur dalam baki kecil dn dilihat dibawah mikroskop. Sisa batuan lainnya kami bungkus dalam kain mori. Lalu kami jemur dibawah terik matahari. Rata-rata berat satu bungkus harus 2 kilogram. Kalau contoh serpih batuan ini sudah kering, kami bungkus dalam kantong plastik seberat 200gram. Biasanya satu set terdiri dari 4 kantong plastik. Dan kantong-kantong ini kami kirim ke pelanggan kami untuk dilakukan pemeriksaan geokimia dan analisa batuan lebih terperinci.

2 thoughts on “Bandara Jackson Airport – Port Moresby

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s