Posted in bpjs

Perjuangan dengan BPJS seri bikin ATM


KAS KOSONG..Balik sejam lagi,,

Seperti sebelumnya, untuk membayar iuran BPJS ke salah satu Bank Plat Merah kami harus membuka rekening tabungan. Maka sekitar jam 08:00 pagi saya sudah mendatangi kantor bank setempat.  Kepada satpam saya mengatakan ingin buka tabungan yang langsung ditangani dengan baik oleh mbak Customer Surface yang hanya butuh E-KTP untuk difotocopy dan nomor HP

Ada sekitar 20 kepala nasabah duduk manis manis – menunggu giliran dipanggil. Sementara saya langsung duduk tanpa antre di kursi tamu Customer Office..

Persoalan kecil muncul saat mengisi kolom formulir yang salah satunya adalah Gaji Tetap – sebab sejatinya seorang pensiunan swasta mana ada penghasilan tetap.

Saat nunak nunuk mengisi formlir  seorang ibu bernomor muda dipanggil kedepan loket pembayaran.

Ibu balik sejam lagi….Modal masih kosong,” kata petugas loket. Sepertinya bank Plat Merah yang konon memiliki satelit  ternyata kas-nya masih kosong. Nampaknya ibu tadi hendak menarik sejumlah tunai..

Tanpa membantah emak-emak ini ngeloyor keluar bank..Sering saya dengar bank-bank kecil kerap belum memiliki persediaan tunai apalagi saat masih baru buka “toko”. Tapi baru kali ini melihat dengan gaya “Mama Tau(k) Sendiri”

TOKEN tidak selalu berupa KEYCARD

Untuk menghindari telat pembayaran, mengingat sering keluar Nusantara  saya  mendaftarkan Internet Banking agar saat dmanapun berada bisa melakukan transaksi. Tapi saya sudah keluar Bank.

Tilpun  Hotline nomor Kepala  500 sekian..

Saya gunakan saluran HOTLINE yang nomornya tertera pada kartu ATM. Yang saya ingat kepalanya 5000- dan seterusnya…

“Selamat siang IBU, ada yang bisa dibantu…”

Weleh ini memang wolak waliking Jaman – saya sering disapa ibu sementara Ibu beneran disapa bapak Tentara baret Hijau.. Tapi tak mengapa… Obrolan saya teruskan..

“Saya baru buka ATM mbak..tapi gimana cara mendapatkan Alat “keycard”..maklum sudah tua.. dari rumah sudah dicatat apa yang mau dikatakan, ketemu mbak petugas saya lupa…”

Beberapa kalimat yang seharusnya diedit- meluncur begitu saja..

Baik ibu… tetapi ini nomor ON CLINIC

Deg…..Kebayang logo panah miring yang pangkalnya telur

Author:

Hi.. Mimbar Saputro.. friend call me Mimbar. Live in Jakarta and Bekasi, Indonesia. Above 58 years old, love to write anything, but still afraid write in English. Retired real mudlogger, "promised" Directional Driller coordinator, "promised" mudlogger's Director. Since 6 Januari 2012 - been third time retired. My actual job is drilling rig "mudlogger" - a person who collect information based on drilling shit or cuttings. I like to write about drilling rig, but ones must remember the Oil industry is Tighthole Policy, therefore you cannot tell about your rig too much. After twice got "golden shake hand" another word for "early termination" - they said I am too old for such job, I am working in West Australia, the country where the older is the better. I love working here because the payment good, people nice, food superb. And they did not even bother how old am I as long as I can work, in good shape.Thats all. Hello: Nama saya Mimbar Bambang Seputro, tetapi di Pasport kadung ditulis SAPUTRO. Waktu kecil dipanggil PekBang. Kelahiran Banten Jawa Barat. Sebetulnya cita-cita sih menulis kehidupan saya pribadi sebab setiap orang pasti memiliki riwayat hidup yang bisa dibagikan kepada orang lain. Sayangnya banyak dari kita meninggalkan dunia bak sebuah orkestra indah yang belum pernah diputar karena tidak berani mencoba menulis kehidupannya. Bahkan banyak orang kalau namanya kebetulan mirip dan tersenggol - marahnya bukan main. Padahal apakah cerita kehidupan harus selalu glorius, penuh kemenangan. Banyak kan kita membaca otobiografi seperti sekolah pinter, anak Wedana, anak Orang kaya, Ganteng, ndak pernah salah sementara sayapun juga manusia, punya kelemahan. Saya bekerja di sebuah konsultan perminyakan di Australia. Namanya memang keren "MudLogger" tetapi pekerjaannya mengayak lumpur pengeboran. Setelah lumpur dibuang maka batuan yang sudah menjadi serpih ini kami tata teratur dalam baki kecil dn dilihat dibawah mikroskop. Sisa batuan lainnya kami bungkus dalam kain mori. Lalu kami jemur dibawah terik matahari. Rata-rata berat satu bungkus harus 2 kilogram. Kalau contoh serpih batuan ini sudah kering, kami bungkus dalam kantong plastik seberat 200gram. Biasanya satu set terdiri dari 4 kantong plastik. Dan kantong-kantong ini kami kirim ke pelanggan kami untuk dilakukan pemeriksaan geokimia dan analisa batuan lebih terperinci.